Recent Posts

Prof. Dr. Nasaruddin Umar, MA Iqra Sebagai Jendela Ilmu

Dua Ribu Warga Ketapang Deklarasi Cegah Kebakaran Hutan


TRIBUNPONTIANAK.CO.ID, KETAPANG - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ketapang menyelenggarakan Deklarasi Pencegahan Kebakaran Hutan Lahan dan Anti Narkoba di Pentas Seni Budaya samping Pendopo Bupati Ketapang, Kamis (12/3/2015). Sekitar dua ribu orang dari berbagai elemen masyarakat mengikutinya.
"Kegiatan ini diikuti anggota Polri, TNI, pegawai pemkab, tokoh masyarakat, mahasiswa, pelajar dan lain-lain bahkan warga asing dari Yayasan Gunung Palung," kata Ketua penyelenggara deklarasi, Ir JP Setio Harnowo kepada wartawan di sela-sela acara.
Menurutnya tujuan deklarasi ini untuk mengantisipasi kebakaran hutan dan lahan khususnya di Ketapang. Serta mencegah masyarakat agar tak terlibat penyalahgunaan narkoba. Menurutnya dua hal ini penting untuk dicegah agar tak terjadi.
"Kebakaran hutan lahan sangat merugikan masyarakat banyak. Begitu juga penyalahgunaan narkoba sangat berbahaya baik bagi pengguna maupun terhadap orang lain," ungkapnya.
Dalam kata sambutannya Bupati Ketapang, Henrikus melalui Wakil Bupati Ketapang, Boyman Harun berharap peserta deklarasi ke depannya menjadi corong atau pelopor bagi masyarakat lainnya agar tak membakar hutan lahan dan anti narkoba.
Ia menegaskan pelaku pembakar hutan lahan dan pelnayalahgunaan narkoba selain diancam hukuman atau saksi. Menurutnya juga merugikan banyak orang dalam berbagai hal. Seprti pembakaran lahan tentu merusak lingkungan dan lain sebagainya.
"Pembakaran hutan dan lahan serta penyalahgunaan narkoba tak hanya merugikan dirinya sendiri tapi juga masyarakat. Jadi kita harus melapor jika ada warga bahkan perusahaan melakukan pemkabaran atau penyalahgunaan narkoba," pintanya.

Memakmurkan Masjid Melalaui Remas

Saat ini Remaja Masjid telah menjadi wadah lembaga kegiatan yang strategis dalam pembinaan remaja guna bisa memakmurkan masjid. Oleh karena itu disadari memang bahwa untuk memakmurkan Masjid diperlukan organisasi yang mampu beraktivitas dengan baik. Demikian dikatakan H.M. Syafi’ie, S.Ag. Kepala KUA Kecamatan Delta Pawan pada acara pembukaan kegiatan pembinaan pengurus remaja masjid di wilayah Kecamatan Delta Pawan, Senin (15/12).

Kegiatan pembinaan bertempat di Aula KUA Kecamatan Delta Pawan ini diikuti sebanyak 30 peserta terdiri dari ketua dan sekretaris pengurus remaja masjid. “Dari 37 buah masjid di wilayah Kecamatan Delta Pawan hanya 15 masjid saja yang kita undang, mengingat keterbatasan ruangan. Dan untuk yang belum insyaallah kita programkan pada tahun 2015.” Kata Syafi’ie.

Menurut Syafi’ie, remaja masjid merupakan salah satu alternatif wadah pembinaan remaja yang baik dan saat ini dibutuhkan umat khsusnya para remaja. Oleh karena itu dalam mengelola remaja masjid diperlukan pengurus yang berkualitas dan profesional, sehingga berbagai program yang akan dilaksanakan nantinya bisa berorientasi pada kemakmuran masjid.

“Mempertimbangkan pentingnya pembinaan remaja masjid, maka KUA Kecamatan Delta Pawan mengadakan kegiatan ini dirancang dalam rangka peningkatan wawasan keislaman dan keterampilan berorganisasi. Diharapkan dengan mengikuti pembinaan ini akan hadir para aktivis Remaja Masjid yang siap mengemban amanah da’wah dalam memakmurkan Masjid di Ketapang khsusnya di wilayah Delta Pawan.” Kata Syafi’ie.

Tujuan diadakannya pembinaan remaja masjid ini antara lain, memberi wawasan dan keterampilan bagi pengurus remaja masjid. Peningkatan kualitas SDM Remaja Masjid di Wilayah Kecamatan Delta Pawan. Juga dalam upaya peningkatan kemakmuran Masjid di Delta Pawan.

Narasumber pada kegiatan pembinaan ini dihadirkan Drs. H. Syarifendi selaku Kepala Kantor Kemenag Ketapang. Drs. H. Satuki, M.Si. Sekretaris Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Ketapang dan Drs. Nasbun Pembantu Ketua III Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al-Haudl Ketapang.

Ali Audah, Pencari Jalan Tengah Kebudayaan Islam

REPUBLIKA.CO.ID, Sosok Ali Audah dikenal sebagai seorang pengarang yang mempunyai kecerdasan religius.  Terutama dalam karya-karya seninya.
Ali lahir pada 14 Juli 1924 di Bondowoso, Jawa Timur. Ia banyak menulis cerita pendek, kritik dan esai serta dikenal sebagai penerjemah yang sangat mumpuni.
Meski Ali Audah hanya mengenyam pendidikan tingkat kelas satu Sekolah Rakyat (SR) dan kelas dua Madrasah Ibtidaiyah, bakatnya sangat terlihat. 
Saat itu, apapun tulisan yang dijumpainya langsung dibaca. Ketika di bangku madrasah, dasar anak badung, Ali Audah pernah dihukum gurunya.

Sejak itu dia tak tidak pernah kembali lagi ke madrasah. Ia mengisi otaknya dengan buku sepanjang hari.
 Buya Ahmad Syafi’i Maarif pernah menuliskan dalam Resonansi diRepublika Online, 6 Mei 2014 bahwa di usia tujuh tahu, ayah Ali, Salim Audah wafat.
Maka, kemudian menjadi tanggung jawab ibunya Aisyah Djurban untuk membesarkannya. Ali Audah telah yatim sejak usia dini.
“Bagi saya, Ali Audah adalah pengilham sejati. Amat sayang, baru mengenal riwayat hidupnya setelah saya tua renta, tetapi tetap saja memberi ilham yang meluluhkan perasaan karena bangga,” ujar Buya Maarif.

Kebanggan itu, karena selain sebagai penulis karya asli dan penerjemah, Ali Audah yang pendiam ini juga adalah seorang sastrawan, dosen, penerbit, dan pemikir yang diakui.
“Saya belum menghitung sudah berapa ribu halaman karya tulis yang dihasilkannya yang kabarnya biasa bekerja hampir saban hari dari pukul 09.00 sampai pukul  21.00 dengan ketekunan dan disiplin yang tinggi. Kerja berjam-jam ini telah ditandanginya selama puluhan tahun dan hasilnya sungguh dahsyat,” imbuh Buya.
Dengan penguasaan bahasa asing seperti Arab, Inggris, Belanda, Perancis, dan Jerman, Ali Audah punya cukup bekal untuk membuka pintu khazanah peradaban manusia, Timur dan Barat.
Dalam artikel berjudul Kesenjangan Budaya yang dimuat oleh Panji Masyarakat, 11 Maret 1992, misalnya. Ali mengatakan, perlunya setiap zaman membuat tafsir sendiri yang sesuai dengan zamannya, termasuk menafsirkan kembali ayat-ayat dan hadist tentang kebudayaan.

Jadi biarlah agama selalu berkembang, kecuali akidah dan syariatnya. Ia menyatakan bahwa Alquran diturunkan untuk memberi hidup dan kekuatan. Kebudayaan Islam memperoleh daya hidup dan kekuatan dari sana.

Namun, untuk kebudayaan disarankan bahwa perlu ijtihad budaya, sebab ada ketegangan antara ilmuwan, seniman, dan sufi di satu pihak dengan ahli fikih di lain pihak. Yang pertama terlalu liberal dan yang kedua terlalu kaku.

Sebagai seniman, Ali mendukung kebebasan sepenuhnya dalam berekspresi bahkan dengan seni patung sebagaimana dicontohkan oleh kisah Alquran  tentang istana Nabi Sulaiman. Kebebasan adalah ciri kebudayaan.
Tetapi, karena ada keberatan fikih terhadap karya-karya budaya tertentu, ia mengusulkan sebuah jalan tengah antara budayawan dan ahli fikih sebagai landasan filsafat kebudayaan.
Dalam artikel Ali Audah berjudul Tak Semua Harus Dinyatakan yang dimuat dalam Kiblat, 14-27 November 1990, ia mengatakan sebebas apapun kebudayaan Islam itu bukan berarti tak ada batas. 

Batas yang diusulkannya adalah al-Akhlakul Karimah, bukan fikih. Berpijak pada akhlak, kebudayaan tidak akan tergelincir. Kiranya itulah jalan tengah yang dimaksud oleh Ali.
 
Batas itu diusulkan supaya agama tetap mempermudah, tidak mempersulit. Ia mengutip sebuah ayat dari surat al-Hajj ayat 78 yang berbunyi, "Dan dengan agama tidak dimaksudkan supaya kamu dalam kesulitan."
 
Itulah yang dimaksud dengan pernyataan bawah Alquran tidak punya konsep mengenai kebudayaan. Jadi, Alquran memang sengaja tidak punya konsep kebudayaan justru untuk memberi kebebasan, untuk mempermudah.
 
Tentang perbedaan antara agama dan kebudayaan dikatakan bawa agama itu universitas dan abadi, tetapi sepanjang yang menyangkut kebudayaan dan kesenian dapat berubah-ubah. Agama Islam adalah ciptaan Tuhan, kebudayaan buatan manusia.
 
Kreativitas dalam kebudayaan Islam berasal dari Alquran, dikutipnya Surat Ibrahim ayat 24, "Tamsil sebuah kata yang baik seperti pohon yang baik. Akarnya terhujam kuat, cabangnya menjulang tinggi ke atas."
 
Kreativitas, menurutnya, bukan bagian dari ibadah, tapi adalah soal muamalah. Kreativitas karenanya tidak bisa didasarkan pada hukum fikih secara langsung, tetapi pada nilai-nilai moral. 

Biografi Zakiah Daradjat


Prof. Dr. Hj. Zakiah Daradjat (lahir di Jorong Koto Marapak, Nagari Lambah, Ampek Angkek, Agam, Sumatera Barat, 6 November 1929 – meninggal di Jakarta, 15 Januari 2013 pada umur 83 tahun) adalah pakar psikologi Islam. Berkarier di Departeman Agama Indonesia selama 30 tahun sejak 1964, ia menghabiskan sisa umurnya sebagai pendidik dan guru besar ilmu psikologi di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta.
Setelah menyelesaikan pendidikan doktor di Mesir pada 1964, Zakiah membagi waktu bekerja dan membuka praktik konsultasi psikologi. Ia pernah dipercaya sebagai Direktur Pendidikan Agama dan Direktur Pembinaan Perguruan Tinggi Agama Islam, bertanggung jawab atas kebijakan dan eksistensi lembaga-lembaga pendidikan Islam. Ia duduk diDewan Pertimbangan Agung periode 1983–1988, satu-satunya perempuan dalam keanggotaan DPA. Pada saat yang sama, ia adalah anggota Dewan Riset Nasional dan mengurusi bidang masalah keluarga dan anak pada Majelis Ulama Indonesia (MUI) periode kepengurusan pimpinan Hasan Basri.
Kehidupan awal
Zakiah Daradjat lahir pada 6 November 1929 di Jorong Koto Marapak, Nagari Lambah, Ampek Angkek, Agam. Ayahnya, Haji Daradjat Husain aktif dalam pergerakan Muhammadiyah sementara ibunya, Rafiah adalah anggota Sarekat Islam. Ia adalah anak tertua dari 11 bersaudara, termasuk lima adik lain ibu.[a] Meskipun tidak berasal dari figur orangtua ulama, sejak kecil Zakiah Daradjat telah ditempa pendidikan agama dan dasar keimanan yang kuat.[3] Kiah, panggilan masa kecilnya, sudah dibiasakan oleh ibunya untuk menghadiri pengajian-pengajian agama dan dilatih berpidato oleh ayahnya.[4]
Pada usia tujuh tahun, Zakiah sudah mulai memasuki sekolah. Pagi ia belajar di Standard School Muhammadiyah dan sorenya belajar lagi di Diniyah School.[3]Semasa sekolah ia memperlihatkan minat cukup besar dalam bidang ilmu pengetahuan dan agama.[5] Selain itu, saat masih duduk di bangku kelas empat SD, ia telah menunjukkan kebolehannya berbicara di muka umum.[2] Setelah tamat pada 1941, Zakiah masuk ke salah satu SMP di Padang Panjang sambil mengikuti sekolah agama di Kulliyatul Muballighat.[3] Ilmu-ilmu yang diperolehnya dari Kulliyatul Mubalighat kelak ikut mendorongnya untuk menjadi mubalig.[6]
Pada tahun 1951, ia menamatkan pendidikann SMA di Bukittinggi.[7] Sebelumnya, ia pernah belajar di Sekolah Asisten Apoteker, tetapi tidak diteruskan karenaAgresi Militer Belanda II yang diikuti pembumihangusan Bukittinggi. Setelah itu, ia meninggalkan kampung halamannya menjalani pendidikan tinggi di Yogyakarta. Ia masuk ke dua perguruan tinggi dengan fakultas yang berbeda, yaitu Fakultas Tarbiyah Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN) Yogyakarta dan Fakultas Hukum Universitas Islam Indonesia (UII). Namun, setelah tahun ketiga, ia meninggalkan kuliahnya di UII atas saran orangtuanya untuk fokus pada salah satu jurusan.[8]
Pendidikan di Mesir
Pada tahun 1956, setahun setelah Konferensi Asia–Afrika yang dilangsungkan di Indonesia, Zakiah mendapat beasiswa dari Mesir, realisasi kerja sama pemerintah Indonesia dengan Mesir. Ia diterima di Fakultas Pendidikan Universitas Ain Shams, Kairo tanpa tes untuk program S-2.[3] Sebagai satu-satunya mahasiswa perempuan dari Indonesia, kepergian Zakiah dan restu orangtuanya dianggap sebagai keputusan revolusioner. Tesisnya tentang problema remaja di Indonesia mengantarnya meraih gelar magister pada tahun 1959, setelah setahun sebelumnya mendapat diploma pasca-sarjana dengan spesialisasi pendidikan. [9] Tesis ini mendapat sambutan dari kalangan terpelajar di Kairo waktu itu, sebagai rujukan dan bahan pemberitaan.
Pada saat Zakiah belajar, bidang psikologi tidak banyak ditekuni oleh pelajar Islam. Perkembangan ilmu psikologi didominasi oleh psikoanalisa Sigmund Freud, yang mendudukkan alam tak sadar sebagai faktor penting dalam kepribadian manusia. Zakiah mengenalkan metode non-directive dari Carl Rogers yang baru mulai dirintis dan diperkenalkan oleh universitas. Ia mengajukan disertasi mengenai psikoterapi model non-directive dengan fokus psikoterapi bagi anak-anak bermasalah sampai mendapat persetujuan pihak universitas.[10]
Sambil membagi waktu menyelesaikan kuliah S-3 di universitas yang sama, ia mulai membuka praktik praktik konsultasi kejiwaan di almamaternya. Ia mengambil kesempatan mengajar bahasa Indonesia di Kairo, menjabat sebagai Kepala Jurusan Bahasa Indonesia pada Higher School for Language. [9] Dari penghasilan yang diterimanya mengajar bahasa, ia dapat mengundang kedua orangtuanya ke Mesir selama lima bulan dan mengakhirinya pergi haji ke Mekkah. Pada tahun 1964, dengan disertasi tentang perawatan jiwa anak, ia berhasil meraih gelar doktor dalam bidang psikologi dengan spesialisasi psikoterapi dari Universitas Ain Shams.[11][12] Penelitian disertasinya mendapatkan penghargaan dari Presiden Gamal Abdul Nasir, berupa "Medali Ilmu Pengetahuan" yang diberikan pada upacara Hari Ilmu Pengetahuan Mesir 1965.[9]
Karier
Setelah kembali ke Indonesia pada tahun 1964, Zakiah merintis karier di Departemen Agama dan membagi waktu mengajar pada perguruan tinggi agama Islam negeri Indonesia.[12] Zakiah menerima permintaan membuka praktik konsultasi psikologi di lingkungan Departemen Agama, sebelum membuka klinik yang sama di rumahnya di Wisma Sejahtera, Jalan Fatmawati, Cipete, Jakarta Selatan pada tahun 1965 hingga akhir hayatnya. Ketika diwawancara oleh Republika pada tahun 1994, ia mengaku, sering tidak menerima bayaran apa-apa, "karena memang tujuan saya untuk menolong sesama manusia."[7]
Pada 1967, Zakiah diangkat oleh Menteri Agama Saifuddin Zuhri sebagai Kepala Dinas Penelitian dan Kurikulum Perguruan Tinggi di Biro Perguruan Tinggi, Kementerian Agama. Selama berkarier di birokrasi pemerintahan, ia pernah diminta sebagai penerjemah bahasa Arab sewaktu Presiden Soeharto berkunjung ke beberapa negara Timur Tengah. Keahlian ini mengantarnya meraih tanda kehormatan "Order of Kuwait Fourth Class" dari pemerintah kerajaan Kuwait pada 1977 dan penghargaan serupa "Fourth Class Of The Order Mesir" dari Presiden Anwar Sadat. Pada periode berikutnya, Zakiah menjabat sebagai Direktur Pendidikan Agama sampai tahun 1977, dan berikutnya bertugas sebagai Direktur Perguruan Tinggi Agama Islam sampai Maret 1984.[12][13] Setelah itu, ia secara resmi menjadi dekan Fakultas Pascasarjana IAIN Sunan Kalijaga, Yogyakarta.
Pemikiran Zakiah Daradjat di bidang pendidikan agama banyak mempengaruhi wajah sistem pendidikan di Indonesia. Semasa menjabat direktur di Kementerian Agama, Zakiah termasuk salah seorang yang membidani lahirnya kebijakan yang tertuang dalam Surat Keputusan Bersama Tiga Menteri (Menteri Agama,Mendikbud, dan Mendagri) pada tahun 1975, yaitu sewaktu jabatan Menteri Agama diduduki oleh Mukti Ali.[12] Melalui surat keputusan tersebut Zakiah menginginkan peningkatan penghargaan terhadap status madrasah, salah satunya dengan memberikan pengetahuan umum 70 persen dan pengetahuan agama 30 persen.[12][14] Aturan yang dipakai hingga kini di sekolah-sekolah agama Indonesia ini memungkinkan lulusan madrasah diterima di perguruan tinggi umum.[15]
Ketika menempati posisi sebagai Direktur Perguruan Tinggi Agama Islam, seperti dituturkan cendikiawan Azyumardi Azra, Zakiah Daradjat banyak melakukan sentuhan bagi pengembangan perguruan tinggi agama Islam.[13] Salah satu contoh, untuk mengatasi kekurangan guru bidang studi umum di madrasah-madrasah, Zakiah Daradjat membuka jurusan tadris pada IAIN dan menyusun rencana pengembangan Perguruan Tinggi Agama Islam yang menjadi referensi bagi IAIN seluruh Indonesia.[16] Melalui rencana pengembangan ini Kementerian Agama dapat meyakinkan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) sehingga IAIN memperoleh anggaran yang relatif memadai.[15]
Di luar aktivitasnya sebagai pegawai kementerian, Zakiah mengabdikan ilmunya dengan mengajar sebagai dosen keliling pada IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta (kini UIN) dan beberapa IAIN lainnya. Pada 1 Oktober 1982, Zakiah dikukuhkan oleh IAIN Jakarta sebagai guru besar di bidang ilmu jiwa agama. Sebagai pendidik dan guru besar, ia setia di jalur profesinya hingga akhir hayatnya. Hingga usia senja, meski telah pensiun dari tugas kedinasan, Zakiah masih aktif mengajar di UIN Syarif Hidayatullah dan perguruan tinggi lain yang membutuhkan ilmunya.[17] Selain itu, ia sering memberikan kuliah subuh di stasiun pusat RRI sejak tahun 1969 sampai dekade 2000-an. Ia kerap pula diminta mengisi siaran Mimbar Agama Islam di stasiun pusat TVRI. Pada 19 Agustus 1999, Zakiah Daradjat memperoleh Bintang Jasa Mahaputra Utama dari Pemerintah Rapublik Indonesia, setelah sebelumnya mendapat Bintang Jasa Utama pada 1995.
Meninggal
Zakiah Daradjat meninggal di Jakarta dalam usia 83 tahun pada 15 Januari 2013 sekitar pukul 09.00 WIB. Setelah disalatkan, jenazahnya dimakamkan di Kompleks UIN Ciputat pada hari yang sama. Menjelang akhir hayatnya, ia masih aktif mengajar, memberikan ceramah, dan membuka konsultasi psikologi. Sebelum meninggal, ia sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Hermina, Jakarta Selatan pada pertengahan Desember 2012.[18]
Semasa hidup, Zakiah Daradjat tidak hanya dikenal sebagai psikolog dan dosen, tetapi juga muballigh dan tokoh masyarakat. Rektor UIN Syarif Hidayatullah JakartaKomaruddin Hidayat menyebut Zakiah sebagai pelopor psikologi Islam di Indonesia. Sementara itu, Wakil Menteri Agama Nasaruddin Umar mencatat, Zakiah Daradjat adalah sosok yang bisa diterima dengan baik oleh semua kalangan. Umar menambahkan, sosok Zakiah Daradjat seperti sosok Hamka dalam versi Muslimah.[15]
Karya
·         Ilmu Jiwa Agama
·         Kesehatan Mental dalam Al-Qur'an
·         Ketenangan dan Kebahagiaan dalam Keluarga
·         Membina Nilai-nilai Moral di Indonesia
·         Menghadapi Masa Menopause
·         Pendidikan Agama dalam Pembinaan Mental
·         Pendidikan Akhlak dalam Al-Qur'an
·         Perawatan Jiwa untuk Anak-anak
·         Problema Remaja di Indonesia
Rujukan
Keterangan
1.     ^ Haji Daradjat Husain memiliki dua orang istri.[1] Dari Rafiah, istri pertama, lahir enam orang anak, sedangkan dari istri kedua, Hajah Rasunah, Daradjat Husain dikaruniai ilma orang anak.[2]
Catatan kaki
1.     ^ Nata 2005, hlm. 233.
2.     ^ a b Ajisman 2011, hlm. 57.
3.     ^ a b c d Jajat Burhanuddin 2002, hlm. 140–145.
4.     ^ BK3AM 1995, hlm. 505.
5.     ^ Nata 2005, hlm. 234.
6.     ^ Daradjat 1999, hlm. 4–6.
7.     ^ a b Mahditama 2013.
8.     ^ Jajat Burhanuddin 2002, hlm. 142.
9.     ^ a b c Alai Nadjib 2013.
10.   ^ Arif Subhan 2001.
11.   ^ Ajisman 2011, hlm. 58.
12.   ^ a b c d e Jajat Burhanuddin 2002, hlm. 146–154.
13.   ^ a b Jajat Burhanuddin 2002, hlm. 161.
14.   ^ Nata 2005, hlm. 237.
15.   ^ a b c Nasar 2013.
16.   ^ Nata 2005, hlm. 238.
17.   ^ Jajat Burhanuddin 2002, hlm. 138.
18.   ^ Republika 2013.
Daftar pustaka
·         Nata, Abuddin (2005). Tokoh-tokoh Pembaruan Pendidikan Islam di Indonesia. Raja Grafindo Persada. ISBN 979-365-458-9.
·         Jajat Burhanuddin, ed. (2002). Ulama Perempuan Indonesia. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 979-686-644-7.
·         Chaniago, Hasril (2010). 101 Orang Minang di Pentas Sejarah. Yayasan Citra Budaya Indonesia. ISBN 979-347-819-5.
·         Badan Koordinasi Kemasyarakatan Kebudayaan Alam Minangkabau (1995). Siapa Mengapa Sejumlah Orang Minang. Jakarta. ISBN 979-879-000-6.
·         Ajisman (2011). Biografi Beberapa Tokoh Sumatera Barat. Padang: BPSNT Padang Press. ISBN 978-602-8742-27-6.
·         Iman Mahditama (17 Januari 2013). "In Memoriam: Zakiah Daradjat: A caring mother for all Indonesians". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses 2 Februari 2013.
·         Fuad Nasar (28 Januari 2013). "Mengenang Prof. Dr. Zakiah Daradjat Tokoh Kementerian Agama dan Pelopor Psikologi Islam di Indonesia". Kementerian Agama. Diakses 2 Februari 2013.
·         "Mengenang Zakiah Daradjat: Ulama Wanita Pertama yang Menjadi Ketua MUI".Republika. 15 Januari 2013. Diakses 23 Januari 2013.
·         "Innalillahi, Prof Zakiah Daradjat Wafat". Republika. 15 Januari 2013. Diakses 23 Januari 2013.
·         Alai Nadjib. "Zakiah Daradjat: Perempuan Suci Berilmu Tinggi". Swara Rahima. 1 Agustus 2013.



sumber